Tentang GUE-DIA-BATAL

Gue, dia, dan batal! Gue pernah diajak pergi. Ke event jejepangan. Udah jauh-jauh hari sebelumnya. Gue seneng banget. Dia juga beberapa ...

Gue, dia, dan batal!


Gue pernah diajak pergi. Ke event jejepangan. Udah jauh-jauh hari sebelumnya. Gue seneng banget. Dia juga beberapa kali bilang gak sabar pengen kesana bareng.
Dan menjelang hari H... dia minta maaf. Gak bisa dateng karena ada studibanding ke luar kota. Gue gembira loka banget.

Gue kalo mau pergi juga sering nawarin dia. Dan selalu berakhir dengan: sibuk, tugas, capek, nggak punya duit.

Gue beberapa kali liat dia lewat. Tapi selalu setelah dia jauh di depan gue. Gue kira dia gak liat gue. Ternyata dia liat, cuma dia gak berhenti karena dia harus cepet-cepet ke studio dkv (katanya) -_-

Beberapa kali dia nyapa. "ras!". Terus lambai-lambai tangan juga. Tapi cuma gitu doang. Di sekolah gak pernah sempet ngobrol.

Gue pernah janjian sama dia. Hari sabtu. Waktu itu lagi ada acara sekolah. Gue berharap bisa ngobrol, karena itu hari bebas lepas di sekolah ~
Gue udah bilang seminggu sebelumnya.
Jum'at malem gue juga ngingetin dia.
( gue: mmm besok hari apa?
dia: hari sabtu kan
gue: mmmm harii sabtu yaaaa
dia: ada apa sih
gue: mmmm aaa mmmm
dia: hari sabtu kamu mau ketemu aku kan ^^ )
Begitulah sekiranya.

Paginya gue udah semangat banget. Bangun pagi (abnormal banget, bangun pagi), siap-siap juga udah lebih awal. Terus gue dijemput temen.
Eh gue dapet sms. Dia bilang dia gak bisa berangkat. Gak ada motor. Giwlawk gue gak bisa mendeskripsikan lunturnya semangat abnormal pagi itu. "KENAPA LO GAK PUNYA TEMEN YANG JEMPUT ELO??", menjeritlah nurani ini.

Gue udah lupa berapa kali kebatal, kecewa, ke zimbabwe.

Gue nggak ngerti kenapa itu semua gak menyisakan efek jera.

Malah makin menjadi-jadi. Gue bikinin ini-itu. Usahain ini-itu. Gue nunjukin kalo gue punya rasa perhatian ke dia. Tapi entahlah, semua cuma kayak iklan di yutub, ada tapi cuma diskip.

And everything will always end like that. Useless.

Gue sering disuruh muvon lah, udahan lah. Dibilang bodoh lah.

Apa salah jadi orang bodoh yang tulus?

Apa kalo naksir orang itu cuma harus diem nunggu dia bisa baca sandi-sandi yang gue tulis di sosmed dan blog?

Apa cuma karena dia gak kunjung ngerespon dengan jelas, lantas kita harus cari yang lain?

Gue naksir orang woi, bukan berburu pacar..

Naksir versi gue itu ya gini. Kalo gak berhasil ya udah, bukan berarti gue harus cari gantinya. Kagak ada spare partnya broh!

JANJI. BATAL.

Ya tinggal bikin janji baru lah. Atau gak usah janji, langsung aja lakuin tanpa kasih tau. Kaya' yang mau gue lakuin besok, ke rumah dia, nganter kue ala gue yang sebelumnya gak pernah masak apa pun selain mi instan, telor, tempe, dan manasin sayur sampe angus..

Pukul 0.03 WIB nih. Selamat berkurang satu kesempatan hidup, buat lo yang selalu batal janjian sama gue.. SWEET SEVENTEEN! -walaupun lo gak baca ini:v

You Might Also Like

0 cuaps